Tuesday, 10 July 2012

Nasib Pelajar Kelas Tercorot

                                                 Nasib Pelajar Kelas Tercorot
                                                  (sekadar hiasan dengan sedikit fakta)

                               




"Semua kelas lain keputusan ok, kecuali kelas 6E sahaja seni visual pun tak lulus" ucap pengetua sekolah. Pengetua kami perempuan. Yang waktu itu sedang berucap di atas pentas sempena PIBG.

Seketika suasana menjadi bising, masing-masing sedang bercakap.

"Bodohnye, seni pun tak lulus..." lantang benar mulut seorang pelajar dari kelas tingkatan 6 dari kelas yang lebih pandai. seketika darah aku mulai menderau. Namun aku hanya diam . tidak guna untuk bertekak dengan orang yang pandai sedangkan diri hanyalah seorang yang bodoh. Namun ianya hanya dapat dibuktikan melalui tindakan dan bukannya kata-kata sahaja.

Sebenarnya, aku memang dari kelas 6E. Ya...!!! kelas yang tercorot dihujung sekali.  Tapi jika difikir-fikirkan balik, jika pelajar kelas tingkatan 6E itu bodoh, bagaimana mereka berjaya melanjutkan pelajaran ke tingkatan 6??? Dan hampir kesemua pelajar dalam kelas 6E bukanlah masuk secara rayuan, tetapi dengan usaha dan kelayakan result mereka sendiri. Dan rata-rata pelajar yang belajar di dalam kelas itu kebanyakannya mendapat 4A dan tidak kurang pula yang mendapat 5A , tetapi mereka sengaja memilih tingkatan 6. 6E hanyalah untuk pelajar yang semasa SPM dulu mengambil seni visual. Itulah sebabnya mereka dimasukkan kedalam kelas 6E.

Sebenarnya, semasa pengiraan markah peperiksaan untuk seni visual itu. Terdapat sedikit kesilapan kerana hanya dua kertas sahaja yang dikira dan kerja kursus untuk seni visual belum dikira kerana tarikh untuk hantar masih lambat lagi.

Keputusan stpm untuk kelas 6E sememangnya gempak walaupun tidak ramai tetapi keputusan itu benar-benar mengubah persepsi ramai orang.

Sebenarnya... sebagai pendidik, kata-kata kita mampu memberi pengaruh yang besar. Bagi yang menjadikan segala ejekan dan segala pandang rendah itu sebagai satu cabang motivasi dan sebagai pembakar semangat itu sangat bagus, tetapi bagaimana pula dengan yang sebegini ???

"alaaa.. buat ape nak belajar sungguh-sungguh? cikgu pun dah pandang kita begini kenapa kita nak sungguh-sungguh study???"

dulu surat khabar NST diagih-agihkan kepada para pelajar secara percuma. Dan surat khabar itu diletakkan di kelas 5A sesiapa yang ingin berminat nak baca boleh lah ke ambil di kelas 5A. Hendak dijadikan cerita, Salah seorang pelajar dari kelas 5D berminat untuk membaca NST tersebut. Walaupun tak pandai bahasa inggeris tetapi dia ingin belajar dan ingin membiasakan diri dengan bahan bacaan tersebut.

"entah faham entah tidak baca tu" herdik seorang pelajar kelas 5A seolah-olah sedang memperlekeh-lekehkan pelajar 5D.

Dalam memberi pertolongan pun, ada dipilih-pilih. ada yang kita suka kita tolong... tapi yang kita tak suka kita tak tolong. Tapi sebagai seorang pendidik sememangnya tugasnya adalah mendidik dengan ikhlas. Ilmu untuk dikongsi dan kata-kata seorang guru sangat penting . Aku teringat kata-kata seorang guru
"saya nak kepala(kls yg pandai) sama-sama dapat pegi seiring dengan ekor(kelas) tercorot"

inilah kata-kata yang sememangnya menyuntik semangat seorang pelajar.
Dan guru pula ibarat lilin
lilin itu kembar cahaya
penerang laluan yang kelam
tanpa guru siapalah kita....

(pengalaman benar dari seorang kawan, cuma diubah mengikut kesesuaian)

2 comments:

Sekeping Hati said...

Mentaliti masyarakat masih belum berubah. Tak semestinya pelajar kelas corot tak boleh berjaya. Berjaya bukan sahaja dlm akademik, byk cabang. Tapi itu la 'A' yg dikejar. Jadnya pelajar belajar hanya utk dpt 'A'. Haish. Cikgu & ibu bapa berperanan penting utk naikkan semangat anak2 yg ditempatkan di kelas corot supaya mereka tahu mereka juga istimewa & mampu berjaya =)

CK said...

ye, kdg2 iayanya bagus bg yg motivasi tinggi ttp buruk bg pelajar yg lemah dlm memotivasikan diri mereka.. btw thanks ye sbb sudi singgah blog yg ntah pape ni ..^^ slm ukhuwah