Wednesday, 11 July 2012

Racism Kenegerian Pada Abad IT? Masih Wujudkah?



                  Racism Kenegerian Pada Dunia Yang Moden






Pada abad yang serba moden ini dengan bilangan pelajar yang semakin bertambah-bertambah di universiti dan kadar bilangan celik it yang semakin tinggi , diikuti arus permodenan negara yang serba canggih dan kita sudah boleh dikatakan sebagai sebuah negara yang maju serta moden. 

Walaubagaimanapun, kita masih tetap di takuk yang lama. Semangat atau perasaan anti kenegerian masih lagi wujud. Semua ini benar-benar mengejutkan CK. Tidak sangka masih ramai yang berfikiran begitu. Menghamburkan kata-kata kesat serta kejian semata-mata perasaan anti. 

Bagi yang anti dengan negeri kelantan pula acap kali berbaur politik.
Ada yang menganggap negeri kelantan dan orang-orangnya sebagai rakyat yang miskin, kasar, jahat , jakun dan sebagainya. Tetapi kita lupa, semuanya yang kita dengar pada hari ini adalah propaganda politik dan kadangkalanya telah dimanipulasikan oleh media. Dan kita pula sebagai masyarakat yang serba moden pada hari ini terus menerima sahaja tanpa ada sebarang usul periksa.

Suatu hari motorsikal seorang kawan dari negeri johor hilang. Sebelum-sebelum ini dia jarang berkawan dengan orang kelantan mungkin dia juga mempunyai persepsi yang sedemikian. Ketika ada motorsikal. Semua kawan-kawannya terlalu caring.
"helooo... kau dah makan ke belum??? jom makan". Sehinggakan dia sendiri terpaksa menelefon kawan-kawannya untuk menggunakan motorsikalnya sendiri.


Tetapi selepas hilang motorsikalnya, tiada satu pun kawan-kawannya, bertanya khabar, "dah buat report ke? habis tu macam mana ??? apa yang kau nak buat nanti???"... semuanya seakan-akan hilang bersama-sama dengan motorsikalnya. Akhirnya ada seorang kenalannya dari kelantan, yang bersungguh-sungguh menolongnya, membawanya ke balai polis untuk dibuat report, pergi situ, pergi sini. Dan akhirnya dia berkawan rapat dengan budak kelantan sehinggakan sanggup tidur dibilik mereka.

Bagi orang melaka pula. Orang kata melaka bahasanya kasar. Tapi jika anda kaji baik-baik, itu hanya bahasa orang-orang tua di kedai-kedai kopi sahaja. Jika benar bahasa mereka kasar, kata-kata mereka sebenarnya bukanlah mempunyai maksud yang sedemikian. Sebagai contoh ayat ialah:

"lahanat engko dah lama aku tak nampak...!!! aku ingat kau dah mampus..!!!"... sebenarnya perkataan ini hanya mengambarkan tentang dah lama tak nampak ingatkan dah kemana dah. Perkataan "lahanat" dan "mampus" itu langsung tidak membawa apa-apa erti pun sebenarnya. Hati mereka tidak bermaksud demikian. Hati mereka baik. Contohnya:

"Assalammualaikum... din, cibai ngko .. aku kol xnak jawab, eh kau nak makan apa-apa tak? aku dekat pasar malam ni, law ngko nak aku boleh beli, aku nak belanja ni" <---sanggup call semata-mata nak belanja makan. Hati mereka baik.

jika anda mempunyai persepsi bahawa negeri "x" ini jahat adakah negeri kita semuanya baik? dan jika negeri "x" itu baik adakah semuanya begitu?

Ibaratnya, dalam setandang buah kelapa tidak semuanya akan kekal ditandang dengan keadaan yang baik, ada yang kena tebuk dengan tupai, ada yang gugur. Tapi akan masih ada yang kekal ditandangnya.


Dan begitu juga dengan negeri-negeri lain. Perasaan anti kenegerian pada abad yang serba canggih dan moden ini sememangnya sudah tidak relevan lagi untuk ada dalam diri kita. Kerana walau negeri mana sekalipun anda, kita semua tetap hamba Allah. beragamakan islam dan ummat nabi Muhammad SAW.

fikir-fikirkan dan renung-renungkan
(sedikit pengalaman dengan sedikit gubahan ,namun maksudnya diharap sampai ke hati. 
kalau salah tolong betulkan)

2 comments:

encik Cool said...

terlalu semangat kenegerian terutama tgk bola jea..yg lain ok jea.

CK said...

encik cool: hehehe waktu bola tu mmg xdpt nak dielakn juga kadang2 terover juga kih3 .. thanks ye encik cool ^^