Thursday, 5 July 2012

Siapakah Jodoh Kita???????

Siapakah jodoh kita nanti?

                                                                (gambar sekadar hiasan)
                                         



Dalam keheningan malam yang serba kelam
aku tercari-cari bintang dilangit
aku cuba mencari-cari sang purnama..
keadaan malam sememangnya tenang
suasana yang sunyi mulai menghidupkan akal memikirkan hari esok dan mengenangkan hari ini yang sudah berlalu dan akan berlalu...

sebagai manusia biasa kadangkala
hidup ini terasa seolah-olah sedang menyusuri sebuah lorong yang gelap seorang diri
tanpa kata tanpa bicara... hati mulai sunyi...

dan adakalanya hidup ini terasa terlalu kosong
seperti sebuah padang pasir yang kosong luas terbentang...

Namun jangan risau kerana ALLAH S.W.T telah menciptakan segala yang ada di alam ini berpasang-pasangan.Saling melengkapi antara satu sama lain.

Firman Allah S.W.T. "Maha suci Allah yang menjadikan kejadian semua berpasangan dari sesuatu yang tumbuh di bumi, dari mereka (manusia) dan dari sesuatu yang mereka tiada mengetahui." (Yaasin: 36)

Saya ada seorang kawan. Bernama kimi dan teman wanitanya ila. Dulunya dia bercinta. Sebelum ini dia tidak tahu bahawa cinta sebelum berkahwin itu berdosa, lama kelamaan dalam tergelam kerana manisnya cinta itu, dia semakin hari semakin mulai sedar bahawa dia berada di landasan cinta yang salah. Namun, apabila dia tersedar dari "lena" semuanya seolah-olah sudah terlambat. Hal ini kerana kedua-dua belah keluarga mereka sudah tahu akan hubungan mereka ini.
kimi cuma ingin akhiri semuanya dengan baik. Baginya apa yang telah dimulakan harus diakhiri serta dijalani dengan baik. Walaupun dia sedar semua itu salah.

lama-kelamaan hubungan mereka semakin hari semakin retak. Dalam keadaan itu kimi tidak mampu menerima kenyataan bahawa kimi bakal kehilangan ila iaitu cinta hatinya. Saban hari dan setiap malam tanpa lelah, dia menunaikan sembahyang hajat. Hanya satu hajat yang dipintanya iaitu agar hubungan cinta mereka berkekalan. Dalam pada dia meminta dia juga memohon kalau-kalau mereka tidak ditakdirkan bersama, dia mahukan agar semuanya berakhir dengan baik.

"kita boleh jadi kawan, tapi bukan kawan baik, anggaplah kita tak pernah kenal. Anggaplah saya sebagai mimpi yang hadir dalam hidup awak sekadar datang menghiasi mimpi dan hilang apabila mata awak terbuka.
anggap saja saya sebagai angin yang datang sekadar menyegarkan dan kemudian menghilang tanpa bayang" .

inilah kata-kata terakhir kimi kepada ila. Bukan kerana benci tetapi kerana kimi tidak cukup kuat.


Pada mula-mulanya, Semuanya terlalu sukar. kimi bagaikan terkena tamparan hebat walaupun keputusan putus itu bukanlah pintanya.
.175/92 high blood pressure. Memang jelas tercatat pada kad temujanjinya dengan doktor yang mesti dia hadiri setiap hari. Bermula dari hari itu dia sememangnya tidak dapat melelapkan matanya pada waktu malam. Kehadiran ke kelas memang mengecewakan. Sama ada lambat atau tidak hadir. Hidupnya benar-benar kacau bilau.  Jiwanya benar-benar terseksa.

Dia sememangnya tidak masih tidak dapat menerima kenyataan cinta yang dibina selama hampir 2 tahun itu musnah begitu sahaja. Dia pasrah tetapi tidak redha segala yang berlaku.

Pagi itu dalam kehenian pagi dan ditemani suasana yang tenang. Dia terlihat gambar profile facebook bekas kekasihnya itu. Dia lihat seorang wanita berwajah ayu bertudung labuh. Lantas saat itu juga, air mata kegembiraannya menitis, dan saat itu juga terus dia sujud syukur. Mulutnya tidak henti-henti mengukir senyuman. Bukankah itu yang selalu dipinta-pinta dengan bekas teman wanitanya? dan bukankah itu yang selalu di doa-doakannya selepas solat?

Mestilah dia insan yang paling gembira.Walaupun takdir tidak menulis jodoh mereka untuk bersama, namun dia tumpang gembira. Dan Saat itu dia redha dengan segala takdir yang berlaku. Dan saat itu juga dia berdoa agar dikekalkan bekas teman wanitanya sebagai seorang yang solehah.


Dan... bagi kimi. itu adalah cinta terakhirnya sebelum kahwin kerana dia sedar tiada istilah bercinta sebelum kahwin. Saat itu juga air matanya menitis sekali lagi. Air mata keinsafan. Yang ada hanyalah cinta Allah SWT  dan cinta terhadap junjungan besar nabi Muhammad SAW....



Dalam soal ini, cinta itu milik Allah SWT. Jika kita menyintai seseorang itu, cinta kita mestilah kerana Allah SWT. Dan istilah bercinta sebelum kahwin tidak wujud dalam islam.

Dan dengan air mata dosa ini....
Dengan penyesalan terhadap dosa-dosa yang telah kimi lakukan...
kimi mencuba yang terbaik agar dapat menjadi "imam" terhadap "ma'munnya"...
agar dapat menjadi seorang ayah yang mampu menjadi contoh tauladan yang terbaik buat bakal anaknya...
Dan... yang paling penting agar mendapat cinta dan kasih sayang dari Allah...
Kita berpisah kerana Allah. Dan kita kita kejar keredhaannya, moga dengan air mata keinsafan ini Allah menerima taubat kita. Dan percayalah bahawa tulang rusuk tidak akan tertukar dengan tuannya...

Allah berfirman:
"Di antara tanda-tanda kebesaran-Nya ia menjadikan untuk kamu pasangan dari jenis kamu sendiri untuk kamu tinggal tenteram di sampingnya dan dijadikan di antara kamu kasih sayang dan belas kasihan. Semuanya itu menjadi tanda-tanda bagi orang-orang yang berfikir. "

(ar-Ruum:21).

Usah sedih kehilangan cinta seorang manusia, tapi sedihlah jika kita kehilangan cinta dari Allah SWT ...
Allah masih mencintai kita... ^^



p/s : 
1: maaf jika entry ini jiwang dan tentang cinta tetapi ambillah pengajaran dan jadikan pedoman untuk bekal hari esok...
2: Kisah ini benar , dari pengalaman hidup seorang hamba Allah yang bernama sahabat  cuma watak dan nama yang diubah

4 comments:

Maiyah said...

salam..

moga cinta yg kita perolehi mndpt keberkatan

CK said...

MAIYAH: ye , cinta yg disertai dgn mardhatillah .. aamiin

ikaa said...

kita mugkin dipertemukan dgn owg yg salah sblum owg yg akn mnjdi jdoh kita

CK said...

ikaa: ye agar kita mampu mempersiapkan diri to be someone better than before hi3 ... slm ukhuwah and thanks for bw