Sunday, 26 August 2012

Bagaimana kalau.....????


Bagaimana kalau.....????

(sekadar hiasan)

"ija..aku tak tahu apa yang aku perlu buat, patut ke aku terus berusaha supaya jodoh aku dengan mat dipanjangkan? atau aku patut lepaskan saja dia berlalu pergi macam tu aja?" mata sue berkebil-kebil mahukan pendapat dari ija, dia tahu ija mampu memberikan pendapat yang bernas buat dirinya.


"alaa.. apa kata kau buat solat istikharah, kau mintaklah petunjuk maybe kau akan dapat jawapan yang lebih baik daripada pendapat aku kot." cadang ija sambil menghenjut bahunya keatas.


"tapi.. aku takut kalau aku tak sure dengan petunjuk atau jawapan yang aku dapat past solat istikharah macam mana? katakanlah kalau aku was-was dengan apa yang aku rasa or apa yang aku dapat past solat sunat tu, macam mana? apa yang aku nak buat nanti???" sue segaja mengaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Saat ini fikirannya cukup buntu.


"kau nak minum air tak?"
sue mengangguk walaupun dia hairan kenapa tiba-tiba sahaja ija bertanya begitu. bukankah mereka tengah berbincang???

ija, mengambil jar air dengan gelasnya sekali. sebiji gelas diberikan kepada sue...sue mengengam gelas itu, ija tanpa berlenggah lagi terus menuangkan air kedalam gelas yang dipegang oleh sue.

"ija...! ija...! dah penuh ni tumpah ni... stop! stop!", mengelabah sue dibuatnya.

"ye..! aku tau tu..." ija sudah berhenti dari terus menuangkan air.

"itulah diri kau, perasaan was-was dan tidak yakin dalam diri kau tadi samalah seperti air yang melimpah ruah tadi. perasaan was-was kau terlalu banyak! sehingga tumpah.. kau faham kan maksud aku???"

sue.. mula mengerti. dia tidak mampu menidakkan apabila yang dikatakan ija adalah sebuah kenyataan.


moral of the story:

Penyakit was-was adalah antara penyakit yang paling serius dan ada kalanya akan mencapai tahap yang kronik. Pada tahap ini penghidapnya akan kelihatan seperti tidak dapat dipulihkan lagi memandangkan keadaan diri mereka yang teruk. Was-was adalah serangan penyakit hati yang melanda manusia melalui saluran gangguan makhluk yang disebut Allah sebagai al-Khannas. Firman Allah SWT :

“Katakanlah (Wahai Muhammad): "Aku berlindung kepada (Allah) Pemulihara sekalian manusia, yang menguasai sekalian manusia, Tuhan yang berhak disembah oleh sekalian manusia, dari kejahatan pembisik penghasut yang timbul tenggelam, yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke Dalam hati manusia, (Iaitu pembisik dan penghasut) dari kalangan jin dan manusia". (An-Nas : 1-6)

6 comments:

Satılık ürünlerim.. said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.