Saturday, 28 June 2014

FROM EXEC TO NON EXEC

FROM EXEC TO NON EXEC





Berjawatan operation executive di sebuah syarikat logistik.  Dengan gaji basic RM2000.00 elaun, OT, BONUS berbulan-bulan gaji dan makan minum disediakan sebanyak 3 kali sehari iaitu pagi, tengah hari dan petang, Pendek kata kalau aku keluarkan kereta dengan ansuran RM 500- RM 600 cukup dengan buat ot selama dua hari. semuanya akan settle.

Duit? tidak menjadi masalah buat aku, apa-apa sahaja yang aku nak, aku beli je.

Namun begitu, aku tetap merasa seolah-olah tidak kena pada tempatnya kerana aku lebih menyukai jawatan Admin atau position yang hanya memerlukan aku berurusan dengan file, dokumen, dan komputer sahaja.

Kerja disini agak mencabar, kerana setiap harinya terpaksa bergaduh dengan driver, even sudah penat aku jelaskan. Pernah juga hampir bertumbuk gara-gara kerana system down.

Aku teringat kata-kata seorang kawan aku

 "kalau gaji tinggi pangkat best... tapi hari-hari kena maki, nak kena bergaduh, hati tak tenang nak buat apa? baik kerja yang gaji rendah tapi hati bahagia"

Bermula lah sebuah perjalanan baru buat aku, akhirnya aku berhenti di syarikat logistik. Aku seboleh-bolehnya mahu sahaja berhenti dari situ secepat mungkin. Akhirnya aku berhenti tanpa ada kerja lain terlebih dahulu. 

Sudah bermacam-macam kerja aku cuba, tapi semuanya gagal. Akhirnya pilihan terakhir aku hanyalah dengan bekerja di parkson, hanya sebagai promoter. Di situ aku, gaji dikira jam. tidaklah semahal kerja logistik. 




Kini aku perlu berjimat cermat, kadang-kadang rasa mengidam nak makan ayam penyet atau nasi kukus, terpaksa aku tahankan dulu, tunggu dapat gaji baru makan. Kadang-kadang kalau dah dapat gaji pun, tak dapat nak beli sebab duit terlalu banyak kegunaannya namun jumlahnya sikit sahaja. Walauapapun Alhamdulillah... Ya.... aku tetap bersyukur.... aku cukup tenang dan bahagia begini.....



Baca lagi...

Thursday, 12 June 2014

Perjalanan Yang Panjang

Perjalanan Yang Panjang....





“ Ala... Sabarla yani (bukan nama sebenar) anggaplah semua tu sebagai ujian Allah. Sebuah ujian untuk naikkan darjat kau... Kita ni hambaNYA...  so kita memang layak diuji.. kau kan dah sebulan lebih kot kerja.. sabarlah ,” pujuk hairi. Ayatnya kemas tersusun sambil itu matanya tepat memandang wajah yani….


Yani pula tertunduk merasakan dirinya terlalu kecil kerana gagal memahami hikmah disebaliknya. Tetapi sejam yang berlalu seakan-akan baru seminit berlalu…

PAnngggg..!!!

Berkecai sebuah handphone dihempaskan oleh seorang pekerja bawahannya, kerana terlalu marah dengan Yani yang dianggapnya sebagai penyebab kepada dia ditahan memasuki perlabuhan. Mungkin dianggapnya sebagai merugikkan masa dan sengaja menyusahkannya…

“lain kali kau jangan mintak tolong aku lagi, kau ada Tanya kenapa kol aku tak dapat kan? Haaahhh…!!! Kau amik balik handphone ni, jangan cari aku lagi…!!!!”

Seketika suasana menjadi senyap… berpuluh mata memandang kearah Yani. Kecut perut bercampur geram, marah dan kesal terus menyelubungi Yani.
Tanpa berfikir panjang.. lantas Yani mengambil beg kerjanya lalu keluar dari office … sesekali tangannya kerap juga menyapu linangan air matanya itu…



Puas sudah Yani menjelaskan bahawa system down  adalah penyebab kepada masalah ini, namun tidak juga didengari pekerjanya… dan suasana malam yang dingin terus menengelamkan suasana tegang itu..
Baca lagi...